Gerilya

Presentation1Perang gerilya adalah konsep awal perjuangan Republik Kita dalam merebut kemerdekaan dari tangan Penjajah Belanda. Bahkan sampai sekarang doktrin pertahanan Indonesia  adalah “Pertahanan Semesta” yang melibatkan rakyat dalam menangkal serangan asing ke wilayah Indonesia. Inti dalam pertahanan semesta adalah “Perang Gerilya“, dan keuntungan doktrin ini adalah tidak begitu penting negara kita menyiapkan peralatan perang yang canggih sebagai pertahanan terhadap musuh, cukup biarkan mereka masuk ke wilayah kita dan biarkan wilayah Indonesia menjadi Killing Zone, hingga musuh kewalahan dan angkat kaki.

Perang gerilya adalah karya orisinal bangsa Indonesia berdasarkan pengalamannya melawan penjajah, dan tahukah bahwa bapak doktrin Gerilya Dunia salah-satunya adalah Jenderal Abdul Harris Nasution, dengan bukunya  Fundamentals of Guerrilla Warfare, yang diterbitkan pada tahun 1953 dan sampai sekarang masih menjadi buku yang paling didiskusikan di Akademi Militer seluruh dunia.

Perang Gerilya ternyata sudah terbukti menjadi “Pembunuh Raksasa” kekuasaan militer yang superpower dapat ditumbangkan dengan metode perang ini, Success story nya adalah yang terjadi di Indonesia (1945-1949) sehingga berhasil mengusir penjajah Belanda, serta yang lainnya, seperti:

9954192._SX540_Cuba, (1953-1959) Revolusi yang dipimpin oleh duo maut  Fidel Castro dan Che Guevarra berhasil menumbangkan diktator Kuba Fulgencio Batista y Zaldívar yang ditunggangi Amerika Serikat, strategi yang digunakan juga adalah perang Gerilya melalui buku yang ditulis Che Gevarra yaitu “Esensi Perang Gerilya” pada tahun 1960.

MaoTiongkok, (1966-1969) Revolusi Kebudayaan yang dipimpin oleh Mao Zedong juga merupakan perang Gerilya. Mao Zedong menulis buku  “Perang Gerilya” pada tahun 1927 dan mengemukakan strategi “Desa mengepung kota” yang berhasil menumbangkan Chiang Kai Sek pemimpin Republik China melarikan diri ke Taiwan.

10-ho-chi-minhVietnam, (1957 – 1975)  Pemimpin Vietnam Utara, Ho Chi Minh yang kemudian menjadi presiden pertama Vietnam ini menggunakan taktik perang gerilya melawan Vietnam Selatan yang dibantu Amerika Serikat. Kekuatan taktik gerilya ini bertambah hebat di bawah kepemimpinan Jenderal Vo Nguyen Giap yang berhasil memukul mundur AS dalam serangan besar – besaran terakhir yang dinamakan “Tet Offensive” yang mengakibatkan bersatunya kembali Vietnam.

the-afghan-warriors-during-the-soviet-warAfghanistan, (1979-1989) Perang Soviet- Afghanistan sering disamakan sebagai Perang Vietnam-nya Uni Soviet karena banyaknya biaya dan kesia-siaan konflik ini. Pasukan Soviet mendapat perlawanan yang luar biasa dengan taktik gerilya yang dilancarkan oleh pejuang Mujahidin. Pada akhirnya pada bulan Februari 1989 Soviet mengumumkan penarikan pasukan mereka dari Afghanistan.

Sekarang pertanyaannya, apakah rahasia perang Gerilya sehingga taktik ini bisa mengalahkan supremasi militer dunia ? 

Serangan mendadak “hit and run”, sabotase dan teror adalah cara utama dari perang gerilya,  pasukan gerilya bergerak dalam jumlah yang kecil, terus menerus membuat gangguan dan teror sehingga moral pasukan musuh menjadi rendah karena korban berjatuhan.

Hal yang paling penting dalam melakukan taktik Gerilya adalah harus adanya dukungan dari rakyat, karena mereka lah akan menjadi support team bagi pejuang gerilya.

Akibat banyaknya jatuh korban  dari musuh, hal ini dapat menimbulkan kehilangan dukungan dari warga negaranya, sehingga mereka menuntut agar perang dihentikan, hal ini terjadi pada Belanda, Soviet dan Amerika Serikat pada waktu melakukan agresi.

Indonesia pernah mengalami frustrasi akibat serangan Gerilya.

Ya, hal ini pernah dialami Indonesia ketika mendapat perlawanan gerilya dari Gerakan Aceh Merdeka, namun untung segera dapat diatasi dengan perjanjian damai. Dapat dibayangkan apabila konflik ini diteruskan bukan tidak mungkin Indonesia angkat kaki dari bumi Aceh.

Gerakan Santoso jangan dibiarkan.

santosoKelompok Santoso menjalankan taktik Gerilya melawan aparat Polri dan TNI di wilayah hutan sekitar Poso dan Sulawesi Tengah. Keberadaan kelompok ini tidak boleh dibiarkan, apabila gerakan ini membesar dan mendapat dukungan dari masyarakat pasti akan menimbulkan kesulitan  Polri dan TNI untuk membasminya.

Cara mengatasi Gerilya ?

Indonesia sebagai negara  penggagas taktik gerilya, tentunya juga mempunyai taktik ampuh untuk menawarkan gerakan ini, hal ini telah dibuktikan dalam beberapa episode pemberontakan dalam negeri yang kesemuanya menggunakan taktik gerilya, seperti dalam perang menumpas DI-TII di Jawa Barat, melawan Fretelin di Timor Timur, GAM di Aceh, OPM di Papua.  Taktik ini dinamakan “Gerilya anti Gerilya”  (GAG) taktik ini intinya  adalah:

Kembali merebut hari masyarakat di wilayah konflik agar tidak mendukung gerakan gerilya pemberontak.

Memutus pasokan logistik gerilya, terutama makanan dan amunisi, sehingga mereka pasti “turun gunung” mencari tambahan logistik, pada saat turun tersebut dilakukan penghadangan dan penangkapan.

Untuk melawan gerilya jangan menggunakan kekuatan masif, tapi gunakan taktik serupa yaitu gerilya juga, melakukan perlawanan dalam ikatan pasukan kecil dan melawan mereka di jantung daerah operasi mereka.

1 Komentar

Filed under Blogger, teroris

One response to “Gerilya

  1. Tylla

    Kunci utama kesuksesan gerilya adalah dukungan masyarakat, karenanya ketika Taliban kembali memperluas kekuasaannya di Afghanistan, sudah pasti karena masyarakatnya hilang kepercayaan pada organisasi dan masyarakat internasional yang mendampingi Afghanistan. Alasan yang sama juga berlaku dengan kesuksesan referendum pemisahan Timor Leste; dimana masyarakat sudah hilang sabar menghadapi kekerasan militer di sana, terlepas dari hubungan baik mereka dengan komponen sipil Indonesia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s