Ideologi Al Qaeda, ISIS dan turunannya

Al-Qaida didasarkan pada ideologi ekstrim, kekerasan dan dioperasionalisasikan oleh jaringan dan individu yang mengejar ide-ide melalui kekerasan teroris. Hal ini mulai berlalu pada tahun 1999 ketika sanksi Dewan Keamanan PBB terhadap tokoh , group yang berafiliasi ke kelompok teroris (resolusi 1267 ) pertama kali diperkenalkan dan tetap berlaku hingga 15 tahun kemudian. Pertanyaan utama setelah kematian Usama bin Laden pada bulan Mei 2011 adalah apakah atau bagaimana Al-Qaida akan bertahan setelah kematian propagandis utamanya? Dan apakah ISIS adalah penjelmaan baru Al-Qaeda ? ternyata tidak. ISIS adalah bagian dari gerakan Al-Qaida, meskipun perbedaan muncul siapa yang harus memimpin gerakan atau bagaimana tujuannya harus dicapai.

Al-Baghdadi

Al-Baghdadi

Menurut analisis jangka pendek, Al-Qaeda adalah gerakan yang menjadi ideologi umum dari gerakan radikal yang muncul di jazirah Arab dan beberapa tempat lain di dunia. Memang kadang-kadang membingungkan, mereka mempunyai kepemimpinan terpisah dengan kelompok inti yang sebagian besar tersembunyi di Asia Selatan. Gerakan Al-Qaeda termasuk Al-Qaeda inti mumpunyai berbagai macam kelompok yang berafiliasi dan sel, individu atau kelompok terkait lainnya (yang mungkin tidak secara formal atau publik berjanji akan loyal terhadap Al-Qaida inti) dan satu lagi kelompok sempalan yang langsung berasal dari satu ideologi tapi kadang-kadang bersaing dalam otoritas, “branding”, perekrutan dan pendanaan. Al-Qaeda adalah gerakan yang dinamis, dibentuk oleh kelompok dan individu yang mendukung dan berkembang. Hal ini dipengaruhi oleh konteks sosial dan politik dan mereka mencoba untuk mengambil keuntungan dari konflik lokal. Hal ini juga dipengaruhi oleh perubahan sosial dan operasi anti-terorisme oleh suatu negara.

Ayman Mohammed al-Rabbi al-Zawahiri

Ayman Mohammed al-Rabbi al-Zawahiri

Meskipun ISIS mencapai peningkatan pesat dari pada tahun 2014 dan dikeluarkannya pengumuman resmi oleh Aiman ​​Muhammad Rabi al-Zawahiri pada tanggal 3 Februari 2014, yang menyatakan bahwa Al-Qaeda tidak memiliki hubungan dengan ISIS. ISIS tetap menganut ideologi Al-Qaida, sehingga ISIS disebut sebagai kelompok sempalan Al-Qaeda. Perbedaan pribadi jelas antara Abu Bakr al-Baghdadi dan Al-Zawahiri tidak boleh disalah artikan sebagai sinyal bahwa ISIS tidak mengakui ideologi Al-Qaeda. Al-Qaida inti dan ISIS mengejar tujuan strategis yang sama, meskipun mereka mempunyai perbedaan taktis tentang tahapan perjuangan dan perbedaan substantif tentang kepemimpinan pribadi.

Pengumuman Al-Baghdadi tentang sebuah “Khilafah” pada tanggal 29 Juni 2014 dan pidato publik pada tanggal 4 Juli 201412 menunjukkan langkah dari ISIS untuk mengambil keuntungan teritorial. Klaimnya telah membentuk suatu negara Islam adalah untuk untuk melegitimasi tindakan barbar dan membawa makna religius, historis dan ideologis. Dengan menggunakan istilah “khalifah” ISIS bermaksud untuk mengeksploitasi konotasi agama, sejarah dan ideologi kata, mencapai kembali ke khalifah sejarah di tahun-tahun awal Islam. Hal ini juga sejalan dengan apa yang Usama bin Laden yang menjelaskan bahwa tahap akhir dari kampanye teror Al-Qaida yaitu: Pembentukan struktur politik berdasarkan kesalahpahaman tentang agama. Hal ini dirancang untuk mendorong relawan internasional lebih lanjut untuk bergabung dengan gerakan ini. Kekerasan publik ekstrem telah menjadi tema yang berulang dari gerakan Al-Qaeda. Penggunaan kekerasan oleh ISIS adalah merupakan track record yang serupa dengan kebrutalan oleh Al-Qaida di Irak.

Kita melihat bahwa telah terjadi evolusi Al-Qaeda sebagai seperangkat ide “ekstrim” diadakan dan menyebar melalui serangkaian kelompok dan jaringan sosial yang semakin beragam . Ancaman abadi bagi perdamaian dan keamanan internasional yang ditimbulkan oleh gerakan Al-Qaida berasal dari promosi tanpa henti kekerasan teroris. Ancaman berulang dari Al-Qaeda inti dan beberapa kelompok terkait pada 90 an dan ISIS saat ini kemampuan keuangan dan logistik untuk merencanakan, mendanai, memfasilitasi atau melaksanakan serangan teroris. Perencanaan jangka menengah dan jangka panjang utama adalah tahapan saat pejuang teroris asing terkait dengan gerakan Al-Qaeda. Para diaspora asli dari Al-Qaeda inti dan rekan seperti Al-Qaida di Semenanjung Arab dan Al-Shabaab pada gilirannya membantu mendirikan, memperkuat atau memperpanjang kelompok Al-Qaida dan kelompok terkait lainnya. Banyak tokoh operasional senior dalam asosiasi Al-Qaida adalah veteran, membawa berbagai keterampilan, kemampuan dan jaringan sosial yang meningkatkan ancaman teroris. Sementara itu, pemahaman publik yang terus berkembang, kemampuan pemerintah beberapa tahun terakhir dapat menghambat gelar penuh terorisme. Pengawasan preventif dan investigasi yang tetap penting untuk melawan terorisme.

Bagian dari ancaman berkembang di tangan sekitar 15.000 fighters asing yang telah berjuang dengan Al-Qaida dan afiliasinya di Republik Arab Suriah dan Irak. Mereka berasal dari lebih dari 80 negara dan merupakan inti dari sebuah diaspora baru yang mungkin benih ancaman selama bertahun-tahun yang akan datang. Beragam basis sosial dan kadang-kadang suku banyak jaringan hadir dengan gerakan Al-Qaida di Irak dan Suriah adalah menghasilkan pelatihan bersama dan mempunyai pengalaman operasional. Pada tahun 2014, ada jaringan-jaringan yang mencakup individu dari Chechnya, Federasi Rusia, di samping berbagai etnis anggota diaspora Chechnya yang merupakan penduduk dari Negara-Negara Eropa. Ada contoh pejuang teroris asing dari Perancis, Federasi Rusia dan Inggris dan Irlandia Utara yang beroperasi bersama-sama. Kehadiran inti “kelompok Khorasan” Al-Qaeda di Suriah, mengingat bahwa begitu banyak pejuang teroris asing berada di daerah, adalah tanda betapa berbahayanya ancaman sel tersembunyi.

Pembauran individu dari berbagai negara, dan kadang-kadang dari organisasi yang berbeda, telah membantu membentuk evolusi Al-Qaeda. Pada 1980-an dan 1990-an banyak orang menempa inti Al-Qaeda dan afiliasinya berkumpul di Afghanistan. Ikatan sosial didirikan dan kemudian berkembang menjadi sebuah jaringan yang rumit dari aktivis Al-Qaeda dan simpatisan di sejumlah negara. Pada tahun 2014, ada empat pusat tertentu untuk melanjutkan interaksi sosial yang intens: Republik Arab Suriah, Irak, Libya dan Yaman. Selain itu, kurangnya pemerintahan yang efektif di beberapa negara telah menyebabkan penguatan signifikan dari jaringan tempur teroris asing dengan akses mudah ke persediaan luas amunisi standar militer.

Al-Qaeda dan asosiasinya tetap aktif di Afghanistan. Selama pertempuran pada tahun 2014, pasukan keamanan nasional Afghanistan secara teratur mengalami perlawanan dari pejuang teroris non-Afghanistan di seluruh negeri, khususnya di utara-timur, timur dan selatan. Dalam sebagian besar, para pejuang adalah berasal dari kelompok Tehrik-e Taliban Pakistan, Harakat ul-Mujahidin / HUM yang mempertahankan kamp-kamp pelatihan di provinsi-provinsi timur. Serangan terhadap konsulat India di Herat pada tanggal 23 Mei 2014 yang direncanakan dan dilakukan oleh Lashkar-e-Tayyiba. Pada bulan Januari 2014, pasukan keamanan nasional Afghanistan menyita bahan propaganda yang berasal dari Irak berbasis afiliasi Al-Qaida di Afghanistan utara-timur. Gerakan Islam Uzbekistan tetap aktif  dari Faryab ke Badakhshan. Pejuangnya terlibat dalam serangan terhadap Bandara Internasional Jinnah di Karachi, Pakistan, pada tanggal 8 Juni 2014. Serangan itu, di mana setidaknya 10 pejuang berpartisipasi, merupakan operasi teroris terbesar di luar Afghanistan di mana Gerakan Islam Uzbekistan telah terlibat secara langsung dan sinyal ancaman berkelanjutan yang itu pose di luar perbatasan Afghanistan. Di Provinsi Baghlan, sekelompok pejuang yang sebelumnya di bawah komando Gulbuddin Hekmatyar menyatakan kesetiaan mereka kepada ISIS. ISIS juga menarik untuk faksi radikal dalam gerakan Taliban, seperti “Da Fidayano Mahaz”, “Tora Bora Mahaz” dan “Zarqawi Grup”. Beberapa warga negara Arab yang berafiliasi dengan Al-Qaida tetap berhubungan dengan orang-orang yang berangkat ke Republik Suriah dan Irak. Pada bulan Juli, ketika enam orang yang berafiliasi dengan Al-Qaida tewas akibat serangan pesawat tak berawak di Waziristan Utara, Abdul Mohsen Abdallah Ibrahim al Charekh (saat ini bergabung dengan Front Al-nusrah) mengungkapkan kesedihannya karena kehilangan teman-temannya.

Diambil dan diterjemahkan sebagian dari “Sixteenth report of the Analytical Support and Sanctions Monitoring Team submitted pursuant to resolution 2161 (2014) concerning Al-Qaida and associated individuals and entities”

2 Komentar

Filed under teroris

2 responses to “Ideologi Al Qaeda, ISIS dan turunannya

  1. mau ISIS kek..mau Al qaeda kek..dua2nya gak pantas ada di dunia ini…ideologi yg jahat dan merusak kemanusiaan dan perdamaian

    @linda : setuju…..

  2. diyan candra purnama,sh

    sesama umat muslim dan beragama harsnya Qta bsa saling menghargai dan menghormati
    kl emang ada pelanggaran hak terkait mslah RAS biar hukum yang mnyelesaikan karena Qt berada di negara yang berdasarkan kepada hukum

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s