KEBUDAYAAN MASYARAKAT DARFUR (II)

MASYARAKAT DAN DESA
Karena sebuah desa orang Darfur terdiri dari kumpulan keluarga, maka terdapat sebuah pengertian yang kuat dalam masyarakat dan pertalian keluarga. Desa dapat terdiri dari 180 keluarga, setara dengan 2.000 penduduk, yang semua saling kenal satu sama lain dengan sangat baik. Pada saat yang sama, seluruh desa saling berhubungan dan merupakan sebuah keluarga besar. Pendatang dapat menyatu dengan cepat dengan warga karena ketika mengunjungi sebuah desa , pendatang  dianggap sebagai keluarga dari desa tersebut.  Seorang tetangga dianggap sebagai saudara laki-laki atau saudara perempuan. Semua anak yang ada pada sebuah desa bermain bersama satu sama lain, dan dapat ditertibkan oleh setiap anggota masyarakat desa.

Anak - anak Darfur

Anak - anak perempuan Darfur

Desa orang Darfur, secara sekilas sangat sederhana, tersusun oleh kumpulan pondok yang disebut tukuls , dan mencerminkan sebuah pembelajaran untuk menyesuaikan dengan iklim yang kejam dan bentuk tanah yang sangat gersang pada daerah tersebut. Dua atau tiga pondok yang besar berada di dalam lokasi keluarga utama, yang tergantung pada jumlah anak yang di miliki oleh keluarga tersebut. Sebuah pondok adalah tempat hidup bagi suami istri, sebuah pondok untuk anak-anak perempuan dalam keluarga dan sebuah pondok yang lain untuk anak laki-laki. Sebuah pondok kecil yang lain diperuntukan untuk dapur. Sebuah pagar yang mengelilingi pondok sangat penting untuk perlindungan. Seorang istri mungkin juga memliki sebidang kebun, yang disebut Jobraka , dimana sayuran seperti kacang-kacangan dan ketimun tumbuh. Karena kebutuhan hidup sangat penting dalam kehidupan orang Darfur, di simpan ke dalam sebuah tempat atau gudang, atau zariba, yang menjadi tempat tinggal hewan peliharaan keluarga.

Sheikh, atau kepala suku, adalah orang yang sangat penting di desa. Pondokannya akan berada di tengah sehingga ia akan dengan sangat mudah untuk berhubungan dalam hal kasus yang darurat untuk menyelesaikan perselisihan atau untuk membantu menyelesaikan permasalahan warganya. Walaupun 90 % dari desa terdiri dari anggota-anggota suku atau desa, terkadang juga hadir tamu Faki atau Elsagirea yang merupakan laki-laki atau pengajar Al Qur’an yang sangat dihormati, juga mendapat tempat khusus.

Dara yang berada dekat dengan pondokan Sheikh, adalah sebuah tempat sebagai pusat bagi masyarakat untuk berkumpul,makan bersama dan untuk bersosialisasi. Faki dan Elsagirea juga mengajarkan Al Qur’an kepada anak-anak dan anggota yang lain dari Desa di Dara pada malam hari. Sebagai tambahan, meskipun tidak setiap desa memiliki mesjid, setiap desa harus menyediakan sebuah tempat dimana setiap orang dapat berkumpul untuk beribadah.. jika sebuah desa terlalu kecil, para penduduk desa akan berjalan bersama yang lain ke desa tetangga terdekat pada hari jum’at untuk melaksanakan shalat jum’at.

STRUKTUR KELUARGA, GENEALOGI DAN PERANAN GENDER
Rumah tangga orang Darfur terdiri dari kumpulan keluarga,dengan kakek, bibi, paman, dan sepupu-sepupu. Mereka memainkan peranan umun di dalm kehidupan satu sama lain. Merujuk kesatuan diantara anggota dari suku, perkawinan, kelahiran, dan kematian adalah kegiatan yang umum dalam kehidupan dari setiap anggota keluarga, dengan tanpa memperhatikan seorang individu adalah bagian dari keluarga dekat atau tidak.

Sebahagian besar dari kelompok besar di Darfur berdasarkan pada garis keturunan dari ayah dan genealogi melewati generasi ke generasi melalui tradisi lisan. Nenek perempuan khususnya memainkan peranan yang pokok dalam mendidik anak dalam hal sejarah tentang keluarga dan desa mereka,dan terkadang seorang anak kecil dapat mengetahui tentang sejarah keluarga dan desanya sebelum mereka mempelajari hal lain.

Salah satu dari peranan penting yang dijalankan oleh laki-laki adalah untuk melindungi keluarga dan desanya selama ada serangan. Kualitas dari kekuatan, kehormatan dan keberanian adalah akar yang kuat terhadap identitas kelaki-lakiannya, dan sangat dibutuhkan kualitas dari laki-laki untuk mereka menjalankan perannya di dalam desa dan sukunya. Laki -laki menyediakan sumber utama pemasukan bagi keluarganya. Orang Darfur dari suku non-Arab adalah petani dan laki-laki yang mengolah dan menjual hasil panennya selama musim hujan. Selama musim tidak bercocok tanam, para laki-laki akan bergerak menuju kota terdekat untuk menjual barang-barang,hasil panen dan daging hasil dari peternakan mereka. Orang Arab Darfur adalah pastoral nomaden yang menngembalakan hewan, terkadang melintasi wilayah timur Chad dan Republik Afrika Tengah. Sebelum konflik besar terjadi, suku-suku non-Arab seperti Zaghawa akan mempercayakan perawatan hewan gembalaan mereka ke suku Arab yang menjadi tetangga mereka (Flint and De Waal 2005:6-7).

Meskipun ada perbedaan kehidupan di daerah kota dan di desa, para wanita Darfur umumnya memainkan peranan yang sama. Wanita Darfur memainkan tugas dalam seperti memasak, membersihkan, membeli makanan dari pasar, mengumpulkan kayu bakar, mengambil air dari sumur dan menjaga peternakan. Mereka juga pemberi kasih sayang dan memperhatikan suami, anak dan orang-orang tua, mereka juga ikut bertani dengan cara menolong suami mereka untuk mengolah, menanam,dan memanen hasil panen serta menjualkannya di pasar dan mengolah jobrakas mereka sendiri. Sayuran yang tumbuh di jobrakas menyediakan sedikit sumber pendapatan yang lain bagi keluarga.

RUTINITAS KEHIDUPAN SEHARI-HARI ORANG DARFUR
Sementara suka-suku Arab menggembalakan ternak melintasi Darfur menuju negara tetangga, orang Darfur dari suku non-Arab (Black Africa)bercocok tanam untuk menghasilkan panen untuk di makan dan di jual untuk memperoleh profit. bercocok tanam dilaksanakan selama musim hujan, yang setidaknya berlangsung dari bulan Juni hingga September. Karena Darfur kekurangan sumber sungai, para petani bergantung pada hujan untuk mengolah pertanian mereka. Jenis tanaman mereka termasuk biji padi-padian, dan semacam gandum, seperti halnya sayur mayur misalnya bawang dan kacang-kacangan.

Selama musim hujan, rutinitas para petani dilaksanakan. Para wanita yang bangun pertama kali di pagi hari, memulai harinya sebelum matahari terbit. Pertama-tama dia akan menyiapkan makanan, kemudian susu hewan, dan akhirnya menuntun hewan tersebut menuju ke tempat gembala di dekat desa untuk diberi makan dan di mandikan. Setelah selesai, dia akan kembali ke rumahnya. Untuk memberi makan pagi dan the kepada suami dan anaknya. Assida, salah satu makanan utama di Darfur,yang merupakan campuran dari semacam padi-padian, sorgum, tepung dan jagung. Yang kemudian di aduk terus-menerus dan kemudian di taruh dalam pot yang di panaskan oleh api, yang memakan waktu cukup lama. Makanan ini dimakan seperti bubur dengan say uran di tuangkan kedalamnya dan terkadang disajika dengan tambahan madu. Kisra juga terkadang disajikan. Kisra serupa dengan Assida, dibuat dari bahan yang sama, tetapi karena kisra dimasak dengan cara yang berbeda maka ia menyerupai lembaran roti yang tipis. Beberapa lembaran kisra dilipat bersama dan disajikan dengan sup, daging, madu atau susu.

Setelah makan pagi, para lelaki akan berangkat bekerja ke ladang untuk mengolah tanaman. Beberapa anak nya akan menemaninya untuk bekerja di ladang, sementara yang lain, biasanya anak kecil akan merawat hewan peliharaan. Anak perempuan akan membantu ibunya mengerjakan tugasnya, termasuk menggiling biji padi, memasak makanan lain, dan mengumpulkan kayu bakar. Setelah seorang wanita selesai mengerjakan tugas-tugasnya di rumah, dia akan berangkat ke pasar. Disana, ia akan membeli daging dan sayuran segar, sebagaimana ia juga akan menjual sebagian hasil panennya dan barang-barang lain. Karena jarak yang cukup jauh antara rumah dengan pasar, ia akan membawa barang-barang di kepalanya atau di atas seekor keledai. Setelah kembali dari pasar, wanita itu (sebagaimana anak perempuan yang menyertainya) akan bergabung dengan suaminya untuk bekerja di ladang.

Setelah pekerjaan bercocok tanaman selesai dikerjakan, maka akan lebih tersedia waktu luang. Anak-anak akan lebih memperoleh waktu untuk bersekolah. jika berasal dari daerah pedesaan, orang dewasa lebih dapat bepergian ke kota untuk bekerja, menjual barang dan menukarkan hasil panen mereka dengan orang lain untuk barang-barang yang berasal dari Khartoum atau dari negara Afrika maupun dari negara Timur Tengah lainnya. Terkadang, hasil panen dijual untuk mendapatkan uang, namun dalam banyak kasus, orang Darfur menukar barang-barang dengan jagung, wijen, gula, teh, atau minyak.

Ketika musim hujan berakhir, dan pekerjaan menjadi tidak terlalu sukar, makanan dapat dimakan di Dara desa.yang dijadikan sebagai tempat bersama. Setiap orang membawa makanan mereka masing-masing ke Dara dan merasakan seperti makan di rumah sendiri. Disana, mereka dapat saling bertemu dan besosialisasi dengan keluarga dan tetangga mereka, membicarakan masalah sehari-hari, berita dan menyelesaikan perselisihan. Faki dan Elsagirea mengajarkan Al Quran kepada anak laki – laki dan perempuan di Dara pada malam hari.

3 Komentar

Filed under Blogger, Darfur

3 responses to “KEBUDAYAAN MASYARAKAT DARFUR (II)

  1. Senangnya bila bisa mengetahui peradaban suatu bangsa, banyak ilmu yang bisa kita dapatkan🙂

  2. Pemahaman budaya pada AOR (Area of Responsibility) adalah salah satu indikator kunci sukses mengemban mandat yang diberikan UNAMID. Saya percaya bahwa FPU Indonesia bisa diterima masyarakat setempat.

    Siapalagi kalau juga tanpa arahan sang komandan yang satu ini… khabarnya baik nih? Hugs from West Africa..

  3. informasi yang sangat berharga khususnya buat yang mau merapat ke misi di Darfur bang…. thank’s alot

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s