MANUSIA KONTENER

Inilah dia desa Kontener

Inilah dia dusun Kontener, RT 05 RW 2 kelurahan El Obeid,:mrgreen:

Kalau dulu kita pernah mendengar istilah “Manusia Perahu”  yakni sekelompok pengungsi dari Vietnam yang exhile dari negaranya karena perbedaan pandangan politik, sekarang semenjak di El Obeid Sudan saya baru menyadari menjadi “Manusia Kontener”, seluruh kegiatan kantor, akomodasi, MCK, makan dilaksanakan di dalam Kontainer.

Fasilitas MCK jangan kuatir, di dalam Kontener juga

Fasilitas MCK jangan kuatir, di dalam Kontener juga

Kontener ini dalam bahasa umumnya dinamakan Prefabricated homes atau Prefab merupakan tempat tinggal yang diproduksi  untuk tempat jauh dari fasilitas umum, untuk memudahkan pengiriman maka menggunakan ukuran standar kontainer 20 feed atau 40 feed, tidak perlu banyak semen, batu bata, cukup ditaruh disuatu tempat dan bisa langsung digunakan, dan lebih bagus lagi tidak perlu banyak tenaga kerja untuk mengerjakannya.

)

Tampak dalam kamar tidur, menghabiskan waktu dengan koneksi internet pribadi, unlimited acces lho🙂

PBB dalam misinya yang temporer kebanyakan menggunakan kontainer ini sebagai sarana operasionalnya, sebagai kantor dan akomodasi bagi para pekerjanya, hal ini wajar sekali karena penempatan kantor PBB butuh waktu yang cepat, dan setelah selesai lagi bisa dibongkar lagi menuju ke tempat missi yang lain.

suasana dalam kantor yang juga kontener

suasana dalam kantor yang juga kontener, ssst lagi serius🙂 jangan ganggu

Demikian bisa dibayangkan hidup kita sehari – hari hingga berakhirnya missi tahun depan, ngga salah kita disebut “Manusia Kontener” , aaduh maaak pengen cepat pulaaang……… !:mrgreen:

Tambahan : hidup didalam kontener pasti harus pakai AC 24 jam, kalau ngga….. bisa meleleh lah didalam …..🙂

32 Komentar

Filed under FPU, Polisi, polri, UNAMID

32 responses to “MANUSIA KONTENER

  1. ya ampun bang…jadi begitu toh “sarang” mu selama di Sudan?..hahahaha….hmmmm home sweet home ya bang, walaupun bocor kalo hujan, banyak tikus,coro,semut,nyamuk, (eh ini mah rumah gue ya?…) hahahaha, teteup aja home sweet home……….
    pulang yuuuuuukzzzz

    @ Novi : Hehehehhe baru tau ya? ya memang tetap harus dibuat home sweet home, biar betah🙂 tapi memang tida seindah rumah sendiri, mau nih pulaaaaang………

  2. Yang saya bayangkan, gimana kalo kontener ini di susun kayak di pelabuhan. Ditumpuk gitu na. Yang dilantai bawah makin geram kayaknya. berisik suara jejak kaki di kontener atasnya. Itu kalau lahannya sempit. Namanya juga bayangan bang. Terus saya ngebayangin itu kontener dikasih derekan bang, biar bisa jalan2…mencari yang…..ya….begitu deeeeeh yang ginclong hik hik, dibikin kayak karapan…ya..meskipun susah merealisasikannya. Kalaupun nekad nanti malah di push up UN.

    Bikin catatan Jurnal untuk Nasional geography aja bang.
    Judulnya “Dont Tell to mama I’m living on the container”
    Berapa hari? (*ratusaaaaaaaaaan*)
    Berapa lama? (*ratusan juga*)

    Cepat pulang nak,…disini masih ada rumah anak dan istri…menunggumu nak. Cepat pulang nak….!! Yiii haaaaaa,

    @ Pakde : itulah …. ini ratusan hari berasa masih ribuan lagi…………btw kalau kontener dikasih derekan namanya CARAVAN ooom…..

  3. PS. Semua yang tinggal di kontener rambutnya berantakan bang ya…?

    @ Pakde : fotonya biar lebih terkesan susahnya:mrgreen:

  4. dwi handoko setyawan

    wah kayaknya tuh kontener bersih ya komandan mck mandi nya ada air dingin and hangat nya gakDan?and dapur nya ada gak kalo malam malam pengen masak mie rebus gimana?kalo gak ada ac nya mungkin udah jadi kaya logistik makanan kita yang dari jakarta mateng di dalam …….selamat tugas aja deh komandan tetap semangat

    @ Dwi : camp kita semua fasilitasnya bagus kok, lengap dengan dapur umum, semua prefab dan semua ber AC, nanti lihat saja disini🙂

  5. unlimited accessnya itu loh yang bikin iri

    @ anggara : banyak kekurangannya mas, banyak yang di blokir, salah satunya termasuk rapidshare dan You Tube😦

  6. Semua serba instan ya bang? Kayaknya boleh tuh bang kontener di pake untuk pos pengamanan Lebaran… Nyaman..!

    @ Hartoyo : sudah ada, saya pernah liat Polda Metro jaya dan Polda Jabar sudah menerapkan prefab sebagai pos jaga arus mudik lebaran..

  7. untunglah tidur tidak di dalam kontainer itu juga pak😀

    @ itikkecil : Memang di dalam kontener mba, cuma yang dalamnya dirubah jadi tempat tinggal yang nyaman.

  8. afwan

    bgs jga ya pak! tempat kerja ye

    @ afwan : betul mas, tempat tidur sekaligus kantor kami🙂

  9. hmmm kalo kontainer itu di tarok di Jalan umum gimana yach? kek di Jakarta ?

    @ Paman Gober : Sudah ada mas, Pos lantas mobil menggunakan semacam ini di Jakarta, ditarik menggunakan Mobil…. memang diutamakan kepraktisannya

  10. mardiaz

    aduh bang kalo dulu kita ngerasain kerja di station mostar di dalam kontainer ternyata abang sekarang malah tidur didalemnya yah, tapi that’s better drpd di rumah penduduk, at least kedap serangga, is that correct bg? btw brapa byr akomodasinya bg?

    @ Mardiaz : hehehehe inget aja, iya tahun 1998 udah rasain antor di Container, tapi dulu infrastruktur masih banyak jadi tidak perlu tidur di container kecuali SFOR, memang di Container lebih terjamin dan tidak mati lampu, di rumah penduduk sama seperti di Indonesia ada pemadaman giliran:mrgreen: , karena kita TCC semua akomodasi dan Makan gratis bro………….

  11. bang kontainernya bagus banget…

    @ Vemo : kalau ada rumah sebenarnya lebih keren , cuma disini memang terbatas infrastrutur…….

  12. Jay

    Wow. Suntuk banget kalo gitu.
    Tapi bagai manapun Aq salut ama Bg Rere– gitu panggialan keren abang ku ini. Sbb jarang2 lo Bg anggota Polri yg dpt kesempatan seperti Bg Rendhard.

    O– ya. Kalo lagi suntuk gitu, hiburannya apa donk…

    @ Jay : sudah banyak sih kando, cuma karena polisi kito banyak nian jadi kelihatannyo sedikit, hiburan satu – satunya ya itu Internet…… untungnya ita dapat fasilitas unlimited access dan sudah lunas setahun😛

  13. Ternyata… hujan batu di negeri sendiri lebihh nyaman daripada hujan konteiner di negeri orang ya Bang:mrgreen:

    @ Serdadu: nah itulah sekarang malah lagi ngerasain hujan di dalam kontener yang ternyata bocor juga, basah semua nih:mrgreen:

  14. ternyata isi kontenernya keren, ada ase (ac)nya loh

    @ Harry : Pasti bro, kalau tidak……… bisa dibayangkan di dalam kontener yang suhu luar bisa mencapai 45 derajat, bagaimana panas didalamnya yaa:mrgreen:

  15. itu ada pak RTnya ga bang😀

    @ harry : RT nya udah pensiun😛 disana ada namanya camp manager yang ngurusin semua, dari air, listrik, kebersihan dan taman………

  16. mardiaz

    waduh asyik dong bg ya, apalagi ada 2 xternal n tidak ada yg ganggu, bisa2 selesai semua itu filmnya hehehe

    @ Mardiaz : hush ! udah nambah nih koleksinya…….. download dari internet😛

  17. pengabdianku terbaik,pengalaman hidup yg belon pernah kita alami merupakan suatu kebanggaan jika kita mendapatkanya.kejar dan kejar pukul dan pukul Fpu berhasil.

    @ Ketut : Terima kasih bli, memang ini pengalaman pertama yang berat sekali, namun setelah dirasakan memang menjadikan suatu kebanggaan, demikian juga buat anggota FPU yang lain.

  18. atang

    Ndan…..selamat bertugas, semoga selamat sampai kembali ke tanah air, anak istri menanti. pokoknya apapun yang terjadi di sana hadapi dengan tegar meski kontainer sebagai tempat tinggal. salam untuk rekan-rekan yang lain.
    selamat bertugas semoga sukses membawa nama baik bangsa dan negara, dan khususnya Polri semoga tetap jaya……

    @atang: Terima kasih kang, waduh lama baru muncul lagi, Btw S2 nya sudah selesai belum ? sungguh membanggakan, terus terang saja saya terpacu melihat anda, ada kemauan untuk belajar walaupun dasar anda dulu tantama.

  19. Karman

    Bang,apa kabar di Sudan?abang ada Yahoo Messenger?

    @ Karman : baik nih brother, bagaimana kabarnya nih juragan POM Bensin:mrgreen: sudah betah di hutan ? aku sudah Add YM nya, add balik ……. kapan lahir si kecil ?

  20. Wah lae Rere memang top pisan. Kita jadi ngiri.
    Kami bolak balik ke padang pasir hanya bisa tidur di “Ranger’s grave” alias gali lobang lalu buat tidur meringkuk. Makan? Hah jangan ditanya, menu kami cukup ber-variasi yaitu MRE lalu MRE besoknya MRE, lusa MRE juga, begitu seterusnya. (LOL)

    ps: selamat bertugas lae, semoga tetap selamat sampai ke rumah.

    Semper Fi,

    @ Bang Samosir : Selamat datang dari Georgia bang, hehehe kita semua kan hitungannya “disewa” dengan UN, berdasarkan MOU dengan UN kondisi awal kita harus dengan “Hard Wall” , jadi ogah lah kalau disuruh di “ranger Grave” hahhaha…… dan lebih beruntung lagi , walaupun kami punya persediaan MRE, tapi kami membawa koki terbaik dalam pasuan kami, jadi bisa lah makan citarasa Indonesia:mrgreen:

  21. Ijin melaporkan bang saya bergeser dari Gubeng 1 ke Sby Timur 7, mohon doa restunya..

    @ Hartoyo : Selamat deh atas promosi jabatannya, Keep blogging !

  22. Bang Rere, gimana dengan koneksi ke DSTV? mestinya dapet dong – kalau nggak minta deh sama Bli Wijaya, dia khan juragan camp tuh! – kali aja bisa nonton acaranya yuanita yang sedang pagelaran ‘live band’-nya (cerita di artikelnya menyusul).

    Sok atuh ditunggu cerita selanjutnya, juga buat ‘warung bersama’ kita nih..

    @ Luigi : sayangnya kita buan di campnya Bli wijaya di JUBA, kalau kita disana kita pasti meminta fasilitas terbaik, masih ada KKN ngga di UN ?:mrgreen:

    Ok kang ini saya lagi men-sari-kan pengalaman saya selama disini, untuk disarikan dalam “warung” kita bersama. Thanks

  23. kalo kontener yang di zam-zam kapan jadinya bg…🙂

    @ Wahyu : Akhir bulan Oktober diharapkan selesai semua, thanks

  24. Ya ampun… jadi disitu toh tinggalnya abang selama ini…

    seriusan nih… baru kali ini soalnya liat yang selengkap ini. Ada ketua RTnya segala gak (secara dokter aja ada tuh kayaknya)

    Salam,
    Silly

    @ Silly : hehehe iya mba, inilah kehidupan kita sehari – hari disini🙂 semuanya lengkap kok se ketua RT nya, walaupun istilahnya lain🙂 “manager camp”………

  25. Saya udah lama mengenal Sudan, tapi dalam pelajaran geografi dan sejarah. Beruntung Abang bisa kesana, walau ber-berumah di kontener. Sudah pernahkah abang terjebak dalam kontak senjata di sana ? Selamat, ya Bang…..

    @ Bang Mursyid : Terima kasih sudah berunjung bang, kami sendiri belum sampai di daerah operasi, masih satu langkah lagi menuju Darfur, rencananya kami baru November memulai missi, disini sendiri kami masih sebagai team Aju, mengawal peralatan dari pelabuhan sampai Darfur. Memang banyak terjadi kontak senjata kami dengar, mudah – mudahan situasi segera berubah sewaktu kami mulai tugas nanti.

  26. Karman

    saya sudah 3 bulan ga kerja di POM Bensin Bang,saya dan isrti baik2 aj.saya sudah pulang kampung.Ym nya ga ada bang?dimana di add nya?oya bang,kenal ga sama Irjen Nana Sukarna?kapolda sumut sekarang?Anak saya mudah2an lahir bulan 10.abang sehat2 aja kan?

  27. selamat pagi komandan.. kapan kita nyusul komandan kesana.

  28. rezi

    bang kapan kita berangkat bang..? maju terus pantang mundur bang ya….. BRI-GA-DE

  29. Suatu proses yang panjang.. Pengabdian tulus bagi kemanusiaan.. Tuhan memberkati.. “Manusia Container”pun jadilah..asal Manusia tetap di Manusiakan.. hehehehe.. met bertugas Komandan..

  30. gegono

    ternyata impian rohanda untuk menyandang pangkat perwira terkabullah sudah meskipun terdaftar dalam fpu namun akhirnya roganda dapat mbuktikan bahwa dirinya adalah orang yang terpilih, tapi ini foto beneran apa hanya difoto aja??

  31. marten

    hmmmm…manusia kontener kedengarannya sangat mirip sebutan para buruh kuli di pelabuhan tap tunggu dulu istilah tesebut sekarang beralih kepada superior polisi,okelah apa lah artinya sebuah istilah tapi yang pasti itu semua mempunyai peran yang besar bagi umat manusia. Berkaca ke Indonesia ada satu istilah yang disebut dengan istilah manusia gerobak, yah komunitas itu banyak dijumpai di kota-kota besar yang termarjinalkan dari kehidupan nyaman dan sentosa, apakah manusia kontener termasuk kaum marjinal? Tentu bukan malah mereka adalah kaum yang sedang mengemban tugas dalam menyatukan kedamaian manusia, maka dari itu mari kita merenung bahwa masih ada kaum termarjinalkan di sekitar kita.

  32. Ping-balik: Nareen, My Nepalese Policeman Friend… « Polisi oh Polisi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s